Home » Blog » Batik Solo Jarik Batik Sejarah Dan Makna
Jual Batik Modern, Klasik, Kontemporer, Tenun, Wanita, Pria, Anak-Anak, dll

Jarik Batik Solo Sejarah Dan Makna – Sejarah Batik Solo dan Perkembangannya

Solo adalah salah satu kota yang berada di Jawa Tengah yang memiliki peranan penting terhadap perkembangan batik yang ada di Indonesia. Di kota ini sendiri budaya jawa masih cukup terlihat jelas dan bisa anda temui dengan mudah di jalan. Hal ini tak lepas dari slogan yang dimiliki oleh kota Solo yakni the spirit of java.

Dalam peranannya sebagai salah satu penghasil kain batik terbesar di Indonesia dengan sejarah yang panjang, Solo memiliki motif-motif batik yang cukup beranekaragam. Selain itu, batik solo juga memiliki pengaruh yang berasal dari keraton Solo sekitar 4 abad silam. Berdasarkan sejarahnya, asal usul batik solo, batik solo dibawa oleh putra dari Ki Ageng Selo.

Ki Ageng Selo merupakan salah satu keturunan Brawijaya V dan bertempat tinggal di kota ini sejak 1546 masehi. Pada mulanya, desa Laweyan adalah pusat perdagangan lawe sejenis kain yang digunakan untuk menenun.

Beralih ke batik Solo pada masa Keraton Surakarta yang berawal dari adanya perpecahan keraton Ngayogyakarta dengan keraton Surakarta yang dikarenakan oleh perjanjian Giyanti pada 1755 yang menyebabkan seluruh pakaian kebesaran Mataram dibawa menuju keraton Yogyakarta sehingga membuat pihak dari keraton Solo membuat motif batik sendiri (asal usul batik solo).

Setelah itu, muncul lah berbagai macam corak batik khas Solo yang semakin berkembang dan memiliki ciri-ciri unik tersendiri dan ada beberapa jenis motif batik yang hanya boleh dikenakan oleh masyarakat di lingkungan keraton.

Batik solo pada awal abad 20, batik solo juga mengalami perkembangan dan perubahan sedikit yaitu menjadi sebagai identitas tombak perekonomian bagi masyarakat Solo yang memproduksi batik Solo yang menyebabkan adanya organisasi-organisasi perdagangan seperti Sarekat Dagang Islam yang dibentuk oleh KH Samanhudi.

Organisasi tersebut mempunyai jaringan perdagangan yang cukup luas seperti Gresik, Surabya, Cirebon, Tuban, Kudus, Batavia hingga sampai diluar pulau Jawa. Berdirinya organisasi tersebut dikarenakan adanya persaingan perdagangan antara Belanda dan Cina. Mereka ingin memperlihatkan bahwa masyarakat Indonesia mampu bersaing terutama untuk Batik Solo.

Untuk anda yang ingin mengetahui lebih dalam mengenai perkembangan batik Solo, anda bisa datang langsung ke museum Batik Danar Hadi yang saat ini dimiliki oleh Bapak H Santosa sebagai genera ke empat setelah pendahulunya.

Museum tersebut memiliki banyak koleksi kain batik yang berasal dari tahun 1800an hingga batik-batik dengan motif kontemporer dan modern. Anda pun bisa datang ke sana untuk memperoleh banyak referensi-referensi. Juga sudah banyak referensi sejarah batik solo wikipedia.

Keunikan Yang Dimiliki Oleh Batik Solo

Setelah membaca sejarah singkat mengenai perkembangan batik yang ada di kota Solo (perkembangan batik solo), Batik Solo pun memiliki keunikan-keunikan (ciri khas batik solo) tersendiri dari batik yang lainnya. Berikut ini merupakan keunikan yang dimiliki batik Solo.

  1. Mempunyai Motif dengan Ukuran Kecil

Jika anda memperhatikan dengan betul-betul, anda pasti akan menyadari jika batik Solo mempunyai ukuran motif yang lebih kecil dibandingkan dengan batik-batik yang berasal dari kota lain. Anda akan lebih jelas melihat motif yang kecil ini pada motif batik solo Truntum.

  1. Mempunyai Keunikan Geometris

Ciri-ciri lainnya yang terdapat pada batik Solo adalah adanya pola geometris  yang unik. Pola-pola geometris tersebut bisa dengan mudah anda temukan pada motif batik solo seperti Sidoasih, sidoluhur, serta sidomukti.

  1. Kaya Akan Sejarah

Tak hanya batik yang berasal dari Yogyakarta yang kaya akan Sejarah, batik Solo pun demikian. Kisah sejarah yang cukup melekat pada batik solo adalah ketika  ratu dari keraton Solo memperlihatkan kain batik kepada Raja yang membuat beliau mengembangkan usaha batik tersebut.

Selain itu, batik Solo pun tidak bisa dilepaskan dari adanya perpecahan yang terjadi pada  keraton Ngayogyakarta dengan keraton Surakarta yang menyebabkan keraton Surakarta menciptakan pakaian keraton dengan motif batik tersendiri dan adanya motif-motif batik yang hanya boleh digunakan oleh keluarga keraton silam.

  1. Didominasi Oleh Warna Soga

Penggunaan soga pada kain batik emmang bukan hal yang asing pada seni membatik sejak dulu dan hingga saat ini warna soga pun masih mendominasi khasanah batik Solo. Warna Soga memiliki warna merah kecoklatan, kuning kecoklatan ataupun hitam kecoklatan. Warna batik soga ini bisa dengan jelas anda temui pada motif batik seperti sidomukti ataupun wahyu temurun.

  1. Adanya Motif Bernuasna Agama

Ciri unik lainnya yang dimiliki oleh batik solo adalah adanya motif-motif yang melambangkan sebuah agama tertentu seperti garuda, sawat ataupun naga yang menjadi motif dan simbol dari agama Hindu. Motif-motif yang bernuansa agama ini biasanya memiliki jenis warna putih yang akan didominasi dengan warna cokelat.

Motif-motif Batik Solo/ motif Batik Surakarta/Jarik Batik Solo

Adapun motif-motif batik Solo yang saat ini bisa anda temui, biasanya dalam bentuk kain jarik batik ada yang menyebut jarit batik. Beda kain jarit/jarik batik dengan kain batik biasa adalah jarik batik pinggiran kainnya sudah dijahit sedangkan selain kain jarik pinggirannya tidak dijahit. Kain jarik biasaya digunakan untuk bawahan kebaya dalam busana adat jawa, akan tetapi saat ini kain jarik batik juga banyak dipakai sebagai busana batik baik pria maupun wanita .

 

Kain Jarik BatikSolo Pisang Bali Latar Ireng

Kain Jarik Batik Solo Pisang Bali Latar Ireng

 

Batik Solo Jarik Parang Kusumo Seling

Batik Solo Jarik Parang Kusumo Seling

 

Kain Jarik Batik Sekar Jagad

Kain Jarik Batik Sekar Jagad

 

Kain Jarik Batik Cakar Lar

Kain Jarik Batik Cakar Lar

 

Kain Jarik Batik Siduluhur Grinsing

Kain Jarik Batik Siduluhur Grinsing

 

Kain Jarik Batik Parang Anggur

Kain Jarik Batik Parang Anggur

 

Kain Jarik Batik Sidomukti

Kain Jarik Batik Sidomukti

 

Kain Jarik Batik Wahyu Tumurun

Kain Jarik Batik Wahyu Tumurun

 

Kain Jarik Batik Sidoluhur

Kain Jarik Batik Sidoluhur

 

Kain Jarik Batik Truntum Kuncoro

Kain Jarik Batik Truntum Kuncoro

 

Kain Jarik Batik Truntum Garuda

Kain Jarik Batik Truntum Garuda

 

Kain Jarik Batik Truntum Cindelaras

Kain Jarik Batik Truntum Cindelaras

 

Kain Jarik Batik Babon Angkrem

Kain Jarik Batik Babon Angkrem

 

Kain Jarik Batik Bokor Kencana

Kain Jarik Batik Bokor Kencana

 

Kain Jarik Batik Sidodrajat

Kain Jarik Batik Sidodrajat

 

Kain Jarik Batik Wahyu Anggur

Kain Jarik Batik Wahyu Anggur

 

Kain Jarik Batik Candi Luhur

Kain Jarik Batik Candi Luhur

 

Kain Jarik Batik Wirasat

Kain Jarik Batik Wirasat

 

Kain Jarik Batik Suri Kencono

Kain Jarik Batik Suri Kencono

 

Kain Jarik Batik Truntum Debyah

Kain Jarik Batik Truntum Debyah

 

Kain Jarik Batik Wahyu Suruh

Kain Jarik Batik Wahyu Suruh

 

Kain Jarik Batik Madubronto

Kain Jarik Batik Madubronto

 

Kain Jarik Batik Pisang Bali Ukel

Kain Jarik Batik Pisang Bali Ukel

 

Kain Jarik Batik Truntum Pari

Kain Jarik Batik Truntum Pari

 

Kain Jarik Batik Gondo Suli

Kain Jarik Batik Gondo Suli

 

Kain Jarik Batik Truntum Wahyu Tumurun

Kain Jarik Batik Truntum Wahyu Tumurun

 

Kain Jarik Batik Ceplok Wirasat

Kain Jarik Batik Ceplok Wirasat

 

Kain Jarik Batik Pintu Retno Derajat

Kain Jarik Batik Pintu Retno Derajat

 

Kain Jarik Batik Wahyu Tumurun Latar Ireng

Kain Jarik Batik Wahyu Tumurun Latar Ireng

 

Kain Jarik Batik Parang Jahe

Kain Jarik Batik Parang Jahe

 

Kain Jarik Batik Parang Klithik

Kain Jarik Batik Parang Klithik

 

Kain Jarik Batik Parang Kusumo

Kain Jarik Batik Parang Kusumo

 

Kain Jarik Batik Lumbu Bledak

Kain Jarik Batik Lumbu Bledak

 

Kain Jarik Batik Candi Mulyo

Kain Jarik Batik Candi Mulyo

 

Kain Jarik Batik Parang Motho Phitik

Kain Jarik Batik Parang Motho Phitik

 

Kain Jarik Batik Parang Kroto

Kain Jarik Batik Parang Kroto

 

Kain Jarik Batik Liris/Rujak Senthe

Kain Jarik Batik Liris/Rujak Senthe

 

Kain Jarik Batik Parang Pari

Kain Jarik Batik Parang Pari

 

Kain Jarik Batik Truntum Giu Anggrek

Kain Jarik Batik Truntum Giu Anggrek

 

Kain Jarik Batik Semen Romo Ukel

Kain Jarik Batik Semen Romo Ukel

 

Kain Jarik Batik Lumbu Ukel

Kain Jarik Batik Lumbu Ukel

 

Kain Jarik Batik Gunungan

Kain Jarik Batik Gunungan

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik Parang Mas

Kain Jarik Batik Parang Mas

 

Kain Jarik Batik Parang

Kain Jarik Batik Parang

 

Kain Jarik Batik Srikaton

Kain Jarik Batik Srikaton

 

Kain Jarik Batik Delima Mas

Kain Jarik Batik Delima Mas

 

Kain Jarik Batik Truntum Giu Garuda

Kain Jarik Batik Truntum Giu Garuda

 

Kain Jarik Batik Parang Barong

Kain Jarik Batik Parang Barong

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik Liris Kupu

Kain Jarik Batik Liris Kupu

 

Kain Jarik Batik Manuk

Kain Jarik Batik Manuk

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik Kembang Kanthil

Kain Jarik Batik Kembang Kanthil

 

Kain Jarik Batik Kawung Manuk

Kain Jarik Batik Kawung Manuk

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik Sapanti

Kain Jarik Batik Sapanti

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik Parang Kupu

Kain Jarik Batik Parang Kupu

 

Kain Jarik Batik Parang

Kain Jarik Batik Parang

 

Kain Jarik Batik Kawung Kupu

Kain Jarik Batik Kawung Kupu

 

Kain Jarik Batik Slobok Godong Kates

Kain Jarik Batik Slobok Godong Kates

 

Kain Jarik Batik Kawung Ireng

Kain Jarik Batik Kawung Ireng

 

Kain Jarik Batik Godong Kates

Kain Jarik Batik Godong Kates

 

Kain Jarik Batik Kupu

Kain Jarik Batik Kupu

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik Cuiri

Kain Jarik Batik Cuiri

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik Galih Kencono

Kain Jarik Batik Galih Kencono

 

Kain Jarik Batik Iwak

Kain Jarik Batik Iwak

 

Kain Jarik Batik Parang Anggrek

Kain Jarik Batik Parang Anggrek

 

Kain Jarik Batik Slobok Cendrawasih

Kain Jarik Batik Slobok Cendrawasih

 

Kain Jarik Batik Kawung Buket

Kain Jarik Batik Kawung Buket

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik

Kain Jarik Batik

 

Kain Jarik Batik Jatikusumo

Kain Jarik Batik Jatikusumo

 

Kain Jarik Batik Truntum Anggrek

Kain Jarik Batik Truntum Anggrek

Berikut ini merupakan motif-motif batik Solo (jenis motif batik solo dan penjelasannya/makna batik solo/ motif batik solo dan filosofinya/ motif batik solo dan maknanya) yang cukup terkenal sehingga dapat dijadikan salah satu batik pilihan anda yang terbaik.

  1. Batik Solo Motif Parang

Motif batik yang satu ini merupakan motif batik yang sering sekali ditemui dan digunakan oleh masyarakat. Penamaan motif batik tersebut pun berasal dari kata Pereng yang mempunyai arti lereng. Sehingga sangat jelas sekali, anda akan menemukan motif batik Solo ini dengan corak garis yang menurun.

Dan juga menggambarkan garin menurun yang awaknya diatas menuju ke bagian yang lebih rendah secara diagonal. Selain itu, anda juga akan dengan mudah menemukan motif ini dikarena keunikannya seperti menggambarkan susunan pola S yang tidak terputus.

Bukan hanya pola belaka, motif batik parang ini pun memiliki makna tersendiri yaitu mengajak seseorang agar tidak mudah menyerah dan mempunyai niat yang keras layaknya batu karang.

  1. Batik Solo Motif Kawung

Motif batik solo yang satu ini mungkin sudah tidak asing diteinga anda. Ciri unik yang dimiliki oleh batik ini adalah adanya motif batik yang menggambarkan buah kelapa atau buah kolang-kaling dengan pola yang simetris dan geometris dilengkapi dengan bentuk lingkaran yang akan melengkapi motifnya.

Selain itu, motif bunga teratai pun dapat ditemui pada batik solo motif kawung ini dan makna yang terkandung didalam motif batik ini adalah diharapkan seseorang mempunyai umur panjang dan kesucian saat mengenakannya. Motif kawung apabila dibuat kemeja batik pria juga bagus, kemeja pria batik tulis solo.

  1. Batik Solo Motif Sawat

Batik solo dengan motif sawat ini memiliki makna yang cukup penting yaitu seseorang yang mempunyai kekuasaan seperti seorang raja. Motif batik Solo Sawat ini biasanya digunakan dalam upacara pernikahan yang membawa doa agar pengantin tersebut memiliki kehidupan yang lebiha baik.

Makna dari kata sawat sendiri merupakan sayap dan jenis batik ini sering dikaitkan dengan hal-hal yang berbau sakral. Untuk dapat membedakan motif Sawat dengan motif batik yang lainnya adalah adanya pola yang berbentuk seperti sayap  yang disusun sedemikian rupa dan bahkan digambarkan sebagai sebuah kendaraan.

 

  1. Batik Solo Motif Satrio Manah

Motif batik solo yang terkenal lainnya adalah motif batik Satrio Manah dan batik ini pun terinspirasi dari seorang tokoh penting yaitu Satrio Manah yang merupakan ksatria yang tengah menembak pasangannya dengan menggunakan busur dan panah untuk membuat pasangannya takjub akan kemampuan memanahnya.

Batik ini memiiki kegunaan yang hampir mirip dengan motif batik yang lainnya yakni digunakan untuk proses pernikahan tepatnya sebagai pakaian lamaran untuk wali penganti.

Sama seperti motif-motif batik yang lainnya, batik motif satrio manah ini pun mengandung makna yakni sebuah harapan agar lamaran yang dilayangkan tersebut dapat diterima dengan baik oleh keluarga dari calon pengantin wanita.

  1. Batik Solo Motif Semen Rante

Batik solo yang satu ini pun biasa digunakan untuk proses lamaran, bedanya batik motif ini biasanya digunakan untuk keluarga dari pihak calon pengantin wanita. Makna yang terkandung didalam batik ini ialah untuk mempererat ikatan dan diharapkan jika lamaran dari pihak wanita itu diterima.

Sedangkan dari pihak wanita mengharapkan jika setelah menikah ada pertalian yang kuat sehingga segala jenis godaan tidak mampu memisahkan mereka.

  1. Batik Solo Motif Sidomukti

Motif batik Solo yang biasanya digunakan untuk acara pernikahan adalah motif Sidomukti dan makna yang terkandung didalam motif batik yang satu ini adalah sebagai simbol harapan seseorang yang memakainya agar bisa mendapatkan kehidupan yang diliputi dengan kebahagiaan secara terus-menerus.

Motif batik yang satu ini berasal dari 2 kata yang berbeda yakni kata Sido yang mempunyai arti berkesinambungan dan menerus dan kata Mukti yang mempunyai arti berkecukupan sehingga mewujudkan maksa seperti yang ada diatas.

  1. Batik Solo Motif Truntum

Batik solo yang sering digunakan yang lainnya adalah motif batik Truntum. Pada umumnya, motif batik truntum ini digunakan untuk pakaian pasangan pengantin namun jenis batik yang satu ini paling banyak digunakan untuk orang tua mempelai penganti.

Makna yang terkandung dari dari motif batik ini adalah sebagai penuntun yang bisa memberikan bimbingan dan contoh yang baik kepada anak di masa depan. Awalnya, motif ini dipelopori oleh Kanjeng Ratu Kencana yang merupakan seorang permaisuri yang digunakan sebagai simbol cinta

  1. Batik Solo Motif Sekar Jagad

Motif batik solo yang satu ini memiliki arti sebuah kumpulan bunga dunia. Motif sekar jagad ini memiliki perulangan pola yang cukup geometris dengan cara dipasangkan secara bersisihan dan selain itu, motif batik ini pun mengandung makna sebagai suatu keindahan kehidupan dunia karena desainnya yang seakan menampilkan kumpulan pulau dunia.

Perkembangan dari motif batik yang satu ini dimulai sekitar abada 18 dan hingga sekarang batik solo motif sekar jagad ini masih banyak dijumpai karena masih ada yang melestarikannya.

  1. Batik Solo Motif Parangkusumo

Nama dari batik ini pun berasal dari 2 kata yakni parang yang menggambarkan sebuah senjata yang memiliki garis berlekuk-lekuk dari bagian atas ke bawah sedangkan Kusumo sendiri memiliki arti sebagai bunga. Jika diartikan secara mendalam motif batik parangkusumo adalah seorang ksatria yang mempunyai wibawa dan sangat baik dengan rakyatnya.

Hal inilah yang menyebabkan motif batik parangkusumo hanya boleh digunakan untuk seseorang yang memiliki garis keturunan darah biru. Perkembangan dari motif batik yang satu ini dimuali pada abad 16 oada masa panembahan senopati.

  1. Batik Solo Motif Bokor Kencana

Ciri unik yang dimiliki oleh batik ini adalah adanya garis yang geometris yang mempunyai pola dasar dengan bentuk lung-lungan yang memiliki makna sebagai kewibawaan, keagungan, harapan sehingga pemakainya diharapkan bersikap wibawa agar bisa menjadi contoh yang lainnya.

Peranan Batik Solo

  1. Memperkaya Pakaian dari Bahan Kain Batik

Tidak dapat dipungkiri jika kain batik solo memiliki peranan yang cukup penting sebagai pelengkap jenis-jenis kain batik yang ada di nusantara dan saat ini banyak sekali desain pakaian yang memanfaatkan kain batik sebagai bahan utama dan tidak lagi memiliki desain yang kaku seperti yang digunakan pada zaman dulu.

Perkembangan batik juga sudah merata di Indonesia baik itu di perdesaan hingga di perkotaan. Saat ini banyak juga desain batik solo yang digunakan untuk pakaian sehari-hari dengan desain yang tidak monoton. Bahkan baju batik solo wanita dan baju batik solo pria juga sudah banyak desainnya, juga baju batik solo seragam kantor.

  1. Batik Menjadi Sebuah Kerajinan

Batik solo yang memiliki sejarah panjang ini tidak lekang oleh waktu dan masih tetap ada hingga saat ini. Tak hanya memproduksi kain batik solo untuk pakaian saja, kota ini pun banyak memanfaatkan desain batik untuk kerajinan yaitu seperti diaplikasikan pada sarung  bantal, tutup saji makan, bed cover, dan masih banyak.

  1. Batik Solo Sebagai Perekonomian

Selain dua peranan yang ada diatas, batik solo juga memiliki peranan sebagai penopang kegiatan perkonomian warga Solo. Saat ini banyak sekali pusat industri di Solo yang memproduksi batik Solo yang tersebar di daerah-daerah yang ada di Solo  dan menampung banyak karyawan yang menggantungkan perkonomian mereka.

Selain itu, peranan batik Solo juga bisa menjadi pusat wisata edukasi bagi masyarakat yang ingin belajar mengenai proses pembuatan batik.

Kampung Batik di Solo

  • Kampung Kauman

Kampung kauman ini memiliki sekitar 30an pusat industri batik rumahan dan menjadi langganan oleh banyak orang baik dari dalam maupun luar negeri. Kampung yang satu ini memiliki kaitan yang cukup erat dengan proses perpindahan keraton kartasura ke kota Solo dan berubah menjadi Kasunanan.

Kauman sendiri merupakan sebuah tempat yang menjadi tempat tinggal bagi masyarakat seperti ketip, modin, kaum, suronoto dan tafsir anom. Jika anda berkunjung ke kampung ini maka anda akan diberikan keleluasaan untuk mempelajari segala apapun yang berhubungan dengan batik Solo.

  • Kampung Laweyan

Kampung penghasil batik ini merupakan kampung yang paling tidak asing ditelinga masyarakat yang mencintai kerajinan batik Solo. Kampung ini merupakan sebuah pusat perdagangan yang cukup besar untuk kain batik dan menjadi pusat utama dari pengusaha batik jenis tulis. Setiap harinya, kampung ini akan dipenuhi dengan wisatawan.

Sama seperti kampung kauman, anda juga bisa leluasa untuk melihat proses pembuatan batik terutama untuk jenis batik tulis dan bahkan anda juga bisa langsung mempraktekkannya. Tak hanya pakaian batik saja yang dijual, kampung ini juga menjual kerajinan batik lainnya seperti sandal, helm hingga bola.

  • Kampung Sondakan

Tak jauh dari kampung Laweyan dan masih berada di kecamatan Laweyan, kampung Sondakan juga menjadi daerah penghasil batik selanjutnya. Daerah ini berlokasi didekat pusat keramaian kota dengan bagian barat yang dipenuhi dengan permukiman disepanjang sungai. Sedangkan dibagian timur merupakan pusat industrinya.

Kampung ini pun rutin menggelar festival budaya yang mengusung tema batik dan kirab napak tilas setiap tahunnya sebagai upaya untuk melestarikan batik solo agar tidak lenyap oleh zaman agar generasi mendatang masih bisa melestarikan batik solo yang menjadi ciri khas Kota Solo.

Kami Batik S128 berada di Kampung Sondakan (griya solo batik kota surakarta, jawa tengah) sebagai toko batik solo, yang menjual batik solo murah berkualitas (toko batik online murah) dan menjual batik solo online. Kami menjual model baju batik tulis solo dan juga model baju batik solo cantik. Jaraknya sekitar 5km dari grosir batik solo pasar klewer. Dipasar klewer juga ada grosir baju batik couple solo.Jarik Batik Solo Sejarah Dan Makna

Sejarah Batik Solo dan Perkembangannya

Solo adalah salah satu kota yang berada di Jawa Tengah yang memiliki peranan penting terhadap perkembangan batik yang ada di Indonesia. Di kota ini sendiri budaya jawa masih cukup terlihat jelas dan bisa anda temui dengan mudah di jalan. Hal ini tak lepas dari slogan yang dimiliki oleh kota Solo yakni the spirit of java.

Dalam peranannya sebagai salah satu penghasil kain batik terbesar di Indonesia dengan sejarah yang panjang, Solo memiliki motif-motif batik yang cukup beranekaragam. Selain itu, batik solo juga memiliki pengaruh yang berasal dari keraton Solo sekitar 4 abad silam. Berdasarkan sejarahnya, asal usul batik solo, batik solo dibawa oleh putra dari Ki Ageng Selo.

Ki Ageng Selo merupakan salah satu keturunan Brawijaya V dan bertempat tinggal di kota ini sejak 1546 masehi. Pada mulanya, desa Laweyan adalah pusat perdagangan lawe sejenis kain yang digunakan untuk menenun.

Beralih ke batik Solo pada masa Keraton Surakarta yang berawal dari adanya perpecahan keraton Ngayogyakarta dengan keraton Surakarta yang dikarenakan oleh perjanjian Giyanti pada 1755 yang menyebabkan seluruh pakaian kebesaran Mataram dibawa menuju keraton Yogyakarta sehingga membuat pihak dari keraton Solo membuat motif batik sendiri (asal usul batik solo).

Setelah itu, muncul lah berbagai macam corak batik khas Solo yang semakin berkembang dan memiliki ciri-ciri unik tersendiri dan ada beberapa jenis motif batik yang hanya boleh dikenakan oleh masyarakat di lingkungan keraton.

Batik solo pada awal abad 20, batik solo juga mengalami perkembangan dan perubahan sedikit yaitu menjadi sebagai identitas tombak perekonomian bagi masyarakat Solo yang memproduksi batik Solo yang menyebabkan adanya organisasi-organisasi perdagangan seperti Sarekat Dagang Islam yang dibentuk oleh KH Samanhudi.

Organisasi tersebut mempunyai jaringan perdagangan yang cukup luas seperti Gresik, Surabya, Cirebon, Tuban, Kudus, Batavia hingga sampai diluar pulau Jawa. Berdirinya organisasi tersebut dikarenakan adanya persaingan perdagangan antara Belanda dan Cina. Mereka ingin memperlihatkan bahwa masyarakat Indonesia mampu bersaing terutama untuk Batik Solo.

Untuk anda yang ingin mengetahui lebih dalam mengenai perkembangan batik Solo, anda bisa datang langsung ke museum Batik Danar Hadi yang saat ini dimiliki oleh Bapak H Santosa sebagai genera ke empat setelah pendahulunya.

Museum tersebut memiliki banyak koleksi kain Batik yang berasal dari tahun 1800an hingga batik-batik dengan motif kontemporer dan modern. Anda pun bisa datang ke sana untuk memperoleh banyak referensi-referensi. Juga sudah banyak referensi sejarah batik solo wikipedia.

Keunikan Yang Dimiliki Oleh Batik Solo

Setelah membaca sejarah singkat mengenai perkembangan batik yang ada di kota Solo (perkembangan batik solo), Batik Solo pun memiliki keunikan-keunikan (ciri khas batik solo) tersendiri dari batik yang lainnya. Berikut ini merupakan keunikan yang dimiliki batik Solo.

  1. Mempunyai Motif dengan Ukuran Kecil

Jika anda memperhatikan dengan betul-betul, anda pasti akan menyadari jika batik Solo mempunyai ukuran motif yang lebih kecil dibandingkan dengan batik-batik yang berasal dari kota lain. Anda akan lebih jelas melihat motif yang kecil ini pada motif batik solo Truntum.

  1. Mempunyai Keunikan Geometris

Ciri-ciri lainnya yang terdapat pada batik Solo adalah adanya pola geometris  yang unik. Pola-pola geometris tersebut bisa dengan mudah anda temukan pada motif batik solo seperti Sidoasih, sidoluhur, serta sidomukti.

  1. Kaya Akan Sejarah

Tak hanya batik yang berasal dari Yogyakarta yang kaya akan Sejarah, batik Solo pun demikian. Kisah sejarah yang cukup melekat pada batik solo adalah ketika  ratu dari keraton Solo memperlihatkan kain batik kepada Raja yang membuat beliau mengembangkan usaha batik tersebut.

Selain itu, batik Solo pun tidak bisa dilepaskan dari adanya perpecahan yang terjadi pada  keraton Ngayogyakarta dengan keraton Surakarta yang menyebabkan keraton Surakarta menciptakan pakaian keraton dengan motif batik tersendiri dan adanya motif-motif batik yang hanya boleh digunakan oleh keluarga keraton silam.

  1. Didominasi Oleh Warna Soga

Penggunaan soga pada kain batik emmang bukan hal yang asing pada seni membatik sejak dulu dan hingga saat ini warna soga pun masih mendominasi khasanah batik Solo. Warna Soga memiliki warna merah kecoklatan, kuning kecoklatan ataupun hitam kecoklatan. Warna batik soga ini bisa dengan jelas anda temui pada motif batik seperti sidomukti ataupun wahyu temurun.

  1. Adanya Motif Bernuasna Agama

Ciri unik lainnya yang dimiliki oleh batik solo adalah adanya motif-motif yang melambangkan sebuah agama tertentu seperti garuda, sawat ataupun naga yang menjadi motif dan simbol dari agama Hindu. Motif-motif yang bernuansa agama ini biasanya memiliki jenis warna putih yang akan didominasi dengan warna cokelat.

Motif-motif Batik Solo/ motif Batik Surakarta/Jarik Batik Solo

Adapun motif-motif batik Solo yang saat ini bisa anda temui, biasanya dalam bentuk kain jarik batik ada yang menyebut jarit batik. Beda kain jarit/jarik batik dengan kain batik biasa adalah jarik batik pinggiran kainnya sudah dijahit sedangkan selain kain jarik pinggirannya tidak dijahit. Kain jarik biasaya digunakan untuk bawahan kebaya dalam busana adat jawa, akan tetapi saat ini kain jarik batik juga banyak dipakai sebagai busana batik pria maupun wanita .

n secara mendalam motif batik parangkusumo adalah seorang ksatria yang mempunyai wibawa dan sangat baik dengan rakyatnya.

Hal inilah yang menyebabkan motif batik parangkusumo hanya boleh digunakan untuk seseorang yang memiliki garis keturunan darah biru. Perkembangan dari motif batik yang satu ini dimuali pada abad 16 oada masa panembahan senopati.

  1. Batik Solo Motif Bokor Kencana

Ciri unik yang dimiliki oleh batik ini adalah adanya garis yang geometris yang mempunyai pola dasar dengan bentuk lung-lungan yang memiliki makna sebagai kewibawaan, keagungan, harapan sehingga pemakainya diharapkan bersikap wibawa agar bisa menjadi contoh yang lainnya.

Peranan Batik Solo

  1. Memperkaya Pakaian dari Bahan Kain Batik

Tidak dapat dipungkiri jika kain batik solo memiliki peranan yang cukup penting sebagai pelengkap jenis-jenis kain batik yang ada di nusantara dan saat ini banyak sekali desain pakaian yang memanfaatkan kain batik sebagai bahan utama dan tidak lagi memiliki desain yang kaku seperti yang digunakan pada zaman dulu.

Perkembangan batik juga sudah merata di Indonesia baik itu di perdesaan hingga di perkotaan. Saat ini banyak juga desain batik solo yang digunakan untuk pakaian sehari-hari dengan desain yang tidak monoton. Bahkan baju batik solo wanita dan baju batik solo pria juga sudah banyak desainnya, juga baju batik solo seragam kantor.

  1. Batik Menjadi Sebuah Kerajinan

Batik solo yang memiliki sejarah panjang ini tidak lekang oleh waktu dan masih tetap ada hingga saat ini. Tak hanya memproduksi kain batik solo untuk pakaian saja, kota ini pun banyak memanfaatkan desain batik untuk kerajinan yaitu seperti diaplikasikan pada sarung  bantal, tutup saji makan, bed cover, dan masih banyak.

  1. Batik Solo Sebagai Perekonomian

Selain dua peranan yang ada diatas, batik solo juga memiliki peranan sebagai penopang kegiatan perkonomian warga Solo. Saat ini banyak sekali pusat industri di Solo yang memproduksi batik Solo yang tersebar di daerah-daerah yang ada di Solo  dan menampung banyak karyawan yang menggantungkan perkonomian mereka.

Selain itu, peranan batik Solo juga bisa menjadi pusat wisata edukasi bagi masyarakat yang ingin belajar mengenai proses pembuatan batik.

Kampung Batik di Solo

  • Kampung Kauman

Kampung kauman ini memiliki sekitar 30an pusat industri batik rumahan dan menjadi langganan oleh banyak orang baik dari dalam maupun luar negeri. Kampung yang satu ini memiliki kaitan yang cukup erat dengan proses perpindahan keraton kartasura ke kota Solo dan berubah menjadi Kasunanan.

Kauman sendiri merupakan sebuah tempat yang menjadi tempat tinggal bagi masyarakat seperti ketip, modin, kaum, suronoto dan tafsir anom. Jika anda berkunjung ke kampung ini maka anda akan diberikan keleluasaan untuk mempelajari segala apapun yang berhubungan dengan batik Solo.

  • Kampung Laweyan

Kampung penghasil batik ini merupakan kampung yang paling tidak asing ditelinga masyarakat yang mencintai kerajinan batik Solo. Kampung ini merupakan sebuah pusat perdagangan yang cukup besar untuk kain batik dan menjadi pusat utama dari pengusaha batik jenis tulis. Setiap harinya, kampung ini akan dipenuhi dengan wisatawan.

Sama seperti kampung kauman, anda juga bisa leluasa untuk melihat proses pembuatan batik terutama untuk jenis batik tulis dan bahkan anda juga bisa langsung mempraktekkannya. Tak hanya pakaian batik saja yang dijual, kampung ini juga menjual kerajinan batik lainnya seperti sandal, helm hingga bola.

  • Kampung Sondakan

Tak jauh dari kampung Laweyan dan masih berada di kecamatan Laweyan, kampung Sondakan juga menjadi daerah penghasil batik selanjutnya. Daerah ini berlokasi didekat pusat keramaian kota dengan bagian barat yang dipenuhi dengan permukiman disepanjang sungai. Sedangkan dibagian timur merupakan pusat industrinya.

Kampung ini pun rutin menggelar festival budaya yang mengusung tema batik dan kirab napak tilas setiap tahunnya sebagai upaya untuk melestarikan batik solo agar tidak lenyap oleh zaman agar generasi mendatang masih bisa melestarikan batik solo yang menjadi ciri khas Kota Solo.

Kami Batik S128 berada di Kampung Sondakan (griya solo batik kota surakarta, jawa tengah) sebagai toko batik solo, yang menjual batik solo murah berkualitas (toko batik online murah) dan menjual batik solo online. Kami menjual model baju batik tulis solo dan juga model baju batik solo cantik. Jaraknya sekitar 5km dari grosir batik solo pasar klewer. Dipasar klewer juga ada grosir baju batik couple solo.

Baca juga: model baju batik pria, model baju batik wanita

Selected Items For Sale

Kategori Utama
Seputar Batik
Bank Accounts
Expeditions
Download Aplikasi Batik S128